TUN MAHATHIR, MAHUPUN PEJUANG DAN GTA TIDAK LAGI RELEVAN DAN TERANG-TERANGAN DITOLAK RAKYAT

Kekalahan GTA bukanlah sesuatu yang mengejutkan, sebaliknya, telah dijangka, meskipun Mahathir melaungkan kegoannya tentang kekuatan GTA dan sokongan pengundi Melayu. Perkara yang mengejutkan ialah apabila skala kekalahan Pejuang dan GTA adalah sesuatu yang sungguh memalukan meskipun diketuai oleh Mahathir yang dahulunya dijulang tinggi melangit. Dengan penilaian dan telahan masa depannya yang amat kabur, amatlah tidak relevan untuk pemimpin muda dalam GTA mempertaruhkan masa depan mereka memperjuangkan kesinambungan hayat GTA mahupun Pejuang.

ADAKAH KEKALAHAN TUN MAHATHIR AKAN SEDARKAN KEEGOANNYA UNTUK BERHENTI BERPOLITIK?

Tun Mahathir yang tidak pernah puas melihat kaum Melayu berpecah-belah, kini mungkin berasa amat gembira apabila lagi sekali melihat parti-parti gabungan yang menolak parti cauvinis Cina DAP kalah semalam di PRU15. Mungkin Mahathir lebih puas hati apabila melihat Pakatan Harapan menang di Semenanjung yang membolehkan DAP lagi sekali mendominasi gabungan itu.

VIDEO – MAHATHIR GELABAH, DI MANA-MANA RAKYAT TOLAK GTA DAN PEJUANG

Rakyat sudah cukup menderita setelah Mahathir berkuasa selama 22 tahun dengan dasar penswastaannya yang telah banyak mencekik leher rakyat, tetapi mengkayakan kroni-kroni dan anak-anaknya. Setelah puas menjarah tenaga dan sokongan UMNO, Mahathir mahu membunuh UMNO, lantas tidak hairanlah selama 22 bulan berkuasa Mahathir telah menikam PH dari belakang. Kini entah beberapa bulan yang akan mendatang, Mahathir akan membunuh pula PUTRA, BERJASA dan IMAN, sebagaimana dia cuba membunuh UMNO, dan Bersatu tetapi gagal.

PILIHAN RAYA SEMEMANGNYA PERNAH DIBUAT PADA BULAN NOVEMBER – JANGAN TERPENGARUH RENTAK ‘PENGECUT DAN PUTAR ALAM’

PRU sememangnya pernah diadakan pada bulan November, tanpa sebarang rungutan dan cemuhan sebagaimana PRU10 pada tahun 1999. Apakah ada yang mati kerana PRU10 itu?          Lantas, usahlah menjaja dengan alasan dan propaganda dangkal untuk menyelamatkan kluster mahkamah yang diakibatkan dakwaan terpilih dan kepincangan badan kehakiman, tetapi fikirkanlah tentang kestabilan politik dan ekonomi negara yang menjadi faktor utama untuk menyelamatkan ekonomi rakyat.

VIDEO – GTA@GATAI HANYA PENYAMPAI CERITA DONGENG MAHATHIR  

Kini Mahathir dilihat sebagai ‘political animal’ (manusia gila politik) yang diserang penyakit bipola. Dia cuba berlagak seperti pejuang Melayu tetapi sebaliknya telah menghina dan mencaci kaum Melayu sebagai pemalas, meskipun dalam Kongres Maruah Melayu. Dia cuba berlagak muda, tetapi hakikatnya dia sudahpun menghampiri alam barzah, sebagaimana kata MO Ibrahim dalam satu simposium di Kigali, Rwanda yang turut dihadiri Mahathir, “Kemanakah pemimpin tua berusia 90 tahun hendak membawa rakyatnya, ke kubur?” Mahathir cuba berlagak sebagai pejuang agama Islam, tetapi apa yang dia telah buat dengan pemurtadan lebih seribu umat Islam semasa dia berkuasa, sebagaimana didedahkan oleh Dr Hassan Ali seperti yang diperlihatkan di sebuah gereja di Damansara Utama? Dengan jelas dakwaan Mahathir bahawa gagasan GTA adalah parti yang berpotensi untuk mengangkat dirinya sebagai PM ke-10 hanyalah dongeng semata-mata.

Website Built with WordPress.com.

Atas ↑

%d bloggers like this: