BERSATU AKAN KALAH TERUK PADA PRU15 – TUN MAHATHIR

Hari inipun nampaknya rakyat sudah muak dengan kepimpinan TS Muhyiddin sebagaimana terlihat pada kritikan-kritikan pedas terhadap krisis kewangan negara, penggunaan dana KWAN, hutang negara yang meningkat, kadar pengangguran yang naik mendadak, kos sara hidup melambung, serta tindakan proklamasi ‘Darurat’ yang dilihat sebagai cuba menyelamatkan Bersatu Muhyiddin.

TIDAK GUNA MENGENDENG BERSATU, JIKA AHLINYA SENDIRI LARI KELUAR PARTI

Tun Mahathir sendiri yang merupakan pengasas Bersatu meramalkan bahawa Bersatu di bawah Muhyiddin Yassin akan tewas pada PRU-15 nanti kerana, UMNO berkeras tidak akan melepaskan kerusi tradisionalnya kepada Bersatu yang dilihat sebagai pengkhianat kerana melompat meninggalkan UMNO. Apalah ertinya sekiranya ada segelintir golongan kluster Menteri UMNO dalam PN yang mengendeng-ngendeng untuk bersama-sama dengan Bersatu pada PRU-15 nanti sekiranya ahli-ahli Bersatu sendiri lari keluar meninggalkannya. Bak kata pepatah, tiada guna berpaut pada dahan yang rapuh, kelak tersungkur dibaham bumi.

RAKYAT SEMEMANGNYA SUDAH LAMA HILANG KEPERCAYAAN KEPADA MAHATHIR

Bagi kami dampak kenyataan Husam akan terus memusnahkan masa depan Pejuang yang baru mula merangkak, apatah lagi sekiranya Mahathir amat mengharapkan sokongan kaum Melayu-Islam, dan lebih dahsyat lagi hilangnya sokongan pengundi Melayu luar bandar. Kaum Melayu tidak akan lupa penghinaan Mahathir terhadap mereka dan betapa celuparnya mulut Mahathir meskipun ketika Kongres ‘Maruah’ Melayu, platform kaum Melayu yang amat mengharapkan sokongan semangat untuk mengangkat maruah mereka. Sebaliknya mereka terus dikeji dan dihina. Demikianlah juga penghinaan Mahathir terhadap rakyat Sabah dan Sarawak (pribumi dan rumpun Melayu) apabila dia mengeluarkan kenyataan bahawa Sabah dan Sarawak ketinggalan kerana mentaliti rendah dan memilih jalan mudah untuk menjalani hidup mereka.

‘SELAMAT TINGGAL BERSATU’- HANYALAH KEKECEWAAN MAHATHIR

Dia telah menyemai sejak 8 September 2016 lagi, dan apabila tanaman tidak menjadi, cuma bunganya sahaja yang kembang pada Mei 2018, dengan kebaculannya dia meninggalkan Bersatu pada Februari 2020. Kini dia menyemai pula benih-benih Pejuang dari kalangan kaum Melayu yang pernah dia hina dan caci sebagai pemalas, perompak dan penyangak.

MATLAMAT UTAMA MUAFAKAT NASIONAL ADALAH SEKAT KUASA DAP

Sekiranya tiada kompromi antara komponen Perikatan Nasional mahupun Muafakat Nasional, kita bimbang akan berlaku pertandingan tiga penjuru, yang hanya akan memenangkan PH, dan mengembalikan semula dominasi kuasa DAP. Kemasukan Bersatu dalam MN adalah sesuatu yang amat baik, namun pemimpin ‘pelacur politik’ hendaklah dielakkan. Ibarat kata, “Memaafkan seseorang itu adalah sesuatu yang mulia, tetapi untuk kembali mempercayai mereka yang belot dan derhaka adalah sesuatu yang amat perit dan parah.”

WordPress.com.

Atas ↑