RAFIZI ADALAH EJEN DAN PROKSI MAHATHIR-DAIM

Rafizi pada hakikatnya telah dijatuhi penjara 30 bulan pada 2018 di bawah kes BAFIA, namun ramai percaya bahawa dia telah diselamatkan oleh Mahathir dan balacinya Tommy Thomas yang merupakan Peguam Negara PH setelah PH memenangi PRU14. Dia amat terhutang budi pada Mahathir, dan ketakutannya pada hukuman penjara telah menyebabkan dirinya serik untuk terus terlibat dengan dunia politik. Tapi Mahathir mahu dia kembalik berkecimpung dalam politik PKR agar dia boleh menjadi ‘trojan horse’ Mahathir untuk menjatuhkan Anwar.

MISI RAFIZI DOMINASI PKR TELAH BERMULA, DAN AKAN PECAH-BELAHKAN PKR

Kehadiran semula Rafizi dalam PKR turut membawa paradigma baru dan dia sengaja mahu berdiri dengan formula baharu, agar dia dilihat sebagai pemimpin radikal PKR, meskipun hala tuju dan misinya berbeza dengan Anwar. Lantas, dengan itu Rafizi mahu mengangkat mana-mana calon Pemilihan PKR 2022 yang ‘anti-khemah besar’ sebagai calon PRU15, dan dengan itu juga terbentuk pecahan pemimpin PKR yang ‘pro-khemah besar’. Sekaligus ia kelihatan seperti Rafizi cuba menentang visi Anwar yang melihat pembentukan khemah besar bersama parti di luar PH, akan dapat merealisasikan cita-cita terpendamnya yang sekian lama untuk diangkat sebagai PM.

ANWAR IBRAHIM, SIAPAKAH YANG SEBENARNYA BANGANG?

Tidakkah kamu, Anwar Ibrahim berlipat kali ganda bangang apabila telah diperbodohkan Dr Mahathir atas rasional kerana dialah kamu telah dipenjarakan melalui campur tangannya dalam badan kehakiman. Sebagaimana didakwa oleh Peguam Negara PH, Tommy Thomas, Mahathir telah menggunakan mahkamah untuk menekan musuh politiknya. Bangangnya kamu Anwar, apabila gerakan reformasi 1999 adalah untuk menentang Dr Mahathir yang kamu dakwa telah menganiaya kamu. Tapi setelah PH memang, dengan bangangnya kamu menerima Mahathir sebagai PM, seakan-akan kamu telah dijampi-serapah oleh Mahathir, sehingga menyebabkan kamu menjadi bangang tidak sedarkan diri.

VIDEO – KADAR KEHADIRAN PEMILIH YANG RENDAH, ISYARAT PKR AKAN KALAH KERANA KESAN DOMINO

Kesimpulannya, meskipun pandangan ini bukanlah satu 'forensik politik' yang emperikal, namun ia adalah isyarat bahawa PKR akan kalah teruk pada PRU15 nanti. Fenomena politik ini juga merupakan pengaruh ‘kesan domino’ setelah PKR kalah teruk di PRN Melaka, PRN Johor dan PRN Sarawak.

Website Built with WordPress.com.

Atas ↑

%d bloggers like this: