TINDAKAN MENGHALAU RAYHAN KABIR AMAT WAJAR DAN TEPAT SEKALI

“Kaum Melayu melayani pekerja asing dengan baik? Celaka kamu. Kamu orang Melayu adalah najis yang tidak berharga dan tidak tahu membuat kerja, kamu banyak bergantung kepada kami. Tanpa kami negara kamu tidak punya apa-apa. Kamu layan kami seperti binatang.” Itulah antara cacian, maki-hamun dan sumpah-seranah lelaki pekerja asing warga Bangladesh, Rayhan Kabir terhadap kaum Melayu dan negara Malaysia sambil menunjukkan simbol jari tengah (mencarut) pada jalur gemilang sebagaimana yang tercatat dalam FB yang dipercayai miliknya.

(Video) WARTAWAN ALJAZEERA TERIMA UGUTAN BUNUH DI LUAR NEGARA, TAPI MASIH TIDAK INSAF

Mehdi Hasan yang menjadi hos pada dokumentari tersebut pernah mendedahkan bahawa dirinya adalah penganut Syiah yang pastinya datang ke negara ini dengan penuh buruk sangka kerana bumi Malaysia ini adalah tempat bermastautinnya umat Islam Ahli Sunnah Wal Jam’ah yang menganggap Syiah sebagai fahaman sesat dan haram. Kita juga sangsi dan curiga, adakah Mehdi dan AlJazeera diupah oleh pihak tertentu untuk membangkitkan persepsi buruk terhadap kerajaan, di tengah-tengah kemelut politik dan agenda pihak pembangkang yang mahu ‘merampas kuasa’.

(Video) ROHINGYA – KITA MASIH BELUM SERIK DENGAN PENDATANG HARAM

Isu pendatang asing Rohingya tiba-tiba meletus di tengah-tengah gejala pandemik Covid-19. Belum sempat pihak keselamatan negara menyelesaikan masalah pemerdagangan pendatang Rohingya di Langkawi pada 5 April lalu, pada hari yang sama timbul pula isu jangkitan Covid-19 dalam kalangan etnik itu di Selayang. Adalah dianggarkan 90% daripada pengendalian Pasar Borong Selayang, Pasar Borong Seri Kembangan, dan Kompleks Pasar... Continue Reading →

WordPress.com.

Atas ↑